SUPER JUNIOR

Jumat, 27 Juli 2012

PERSAHABATAN ATAU CINTA


PERSAHABATAN ATAU CINTA
Dalam kehidupan persahabatan dan percintaan memiliki kedudukan yang bisa dibilang seimbang. Tapi, setiap orang jika ditanya akan memilih yang mana diantara keduanya, orang itu pasti memilih Persahabatan. Itu hanya omongan semata atau sungguhan dari ketulusan hati mereka?
''si Baale mana, Fit?'' tanya Bastian seraya me
lihat air mineral yang sedari tadi dibawanya.
Fitri menggeleng, karna semenjak sepulang sekolah tadi dia memang tidak melihat Iqbaal. 
''dia latian basket kali ya... Mau balik bareng aku atau sendiri aja? Aku udah mau pulang nih..'' kata Bastian.
Fitri terlihat celingak-celinguk ke semua arah sebelum menjawab pertanyaan Bastian. Kayanya dia lagi nyariin Iqbaal. 
''aku pulang bareng kamu deh...'' ucapnya lesu.
''kita makan dulu yah di Cafe. Kamu kayanya belum makan. Oke?'' Fitri mengangguk. Bastian tersenyum, lalu menyalakan mesin motor.
''si Bastian mana sih? Sekolah tumben udah sepi...'' keluh Iqbaal saat ganti baju di ruang ganti. selanjutnya kemudian ia berjalan menuju tempat parkir motor. Tak sengaja bertemu Fifi.
''Fifi...'' sapa Iqbaal ramah seraya memakai helm. 
''hai Iqbaal... Udah mau pulang yah...?'' tanya Fifi dengan senyum simpulnya. Iqbaal mengangguk. 
''kamu juga mau pulang? Mau bareng aku ngga?'' ajak Iqbaal. Fifi seperti sedang berpikir, untuk menerima tawaran Iqbaal.
''hmm, ngga deh Baale. Aku ada perlu dulu di sekolah. Jadi ngga pulang sekarang... Next time mungkin?'' ucapnya. 
''oh oke... Aku pulang duluan yah...daaah'' 
***
''Fit, makananya kok ngga di makan?'' tanya Bastian. ''sayang lho, mubajir... Kamu lagi mikirin apa?'' 
''Iqbaal....'' jawab Fitri singkat, seketika itu raut wajah bastian berubah. 
''oh...'
Besoknya, Fitri mengirim sms untuk Iqbaal. Dia ingin mengajak Iqbaal Makan Malam pada malam sabtu. Ternyata Iqbaal menyetujuinya, karna Iqbaal berpikir ini hanya makan malam biasa. 
''Baale mau Dinner bareng aku... Yeee....'' ucap Fitri ngomong sendiri dikamarnya saat menerima balasan sms dari Iqbaal. 

***

Para Siswa mengadakan Pesta Prom Night Kecil-Kecilan. Namun yang hadir biasanya hanya anak Cheers dan anak Basket doang. Tidak semuanya. 
''hey Fifi, ketemu lagi...'' sahut Iqbaal ketika tak sengaja berpapasan dengan Iqbaal di tangga. Fifi hanya tersenyum menanggapinya.
''jum'at ada acara ngga malemnya?'' tanya Iqbaal sambil berjalan di samping Fifi. 
''hmm, kayanya sih ngga. Emang kenapa Baale?'' tanya Fifi balik. 

''ngga ada sih, aku cuma...cuma...ng... Aku mau ngajak kamu ke Pesta Prom nanti. Mau?'' Fifi kembali lagi menimang-nimang. Lalu Fifi menyetujuinya. Dan Iqbaal tersenyum senang.
Bastian menemukan sebuah surat di atas mejanya, suratnya berwarna Merah muda dengan sedikit sentuhan mawar pada frame-nya. 
''Apaan nih?'' Bastian bingung, lalu membuka isi surat tersebut.

...................................
Isi Surat:
hmm, Maaf kalo kamu ngga suka surat aku. Soalnya aku ngga punya nomer kamu. 
Aku pengen ngajak kamu ke pesta Prom nanti. Kalo kamu mau, sms ke nomer ini 08576523xxx

Fifi

.....................................

''Fifi? Fifi itu kan cewe yang si Iqbaal suka...'' kata Bastian, ''kok dia ngajak gu
e bukannya ngajak Iqbaal?'' 


***


''Aku pake baju apa yah entar pas Dinner bareng Baale? Hemm.... Dress yang ini. Atau yang ini...'' ucap Fitri sambil mencoba Dress miliknya satu persatu.

Malam Sabtu, Iqbaal sedang bersiap-siap menjemput Fifi dirumahnya. Jas Tuxedo Hitam dengan paduan kaos biru di dalamnya. Sepatu Supra. Selesai!

Setelah sampai dirumah Fifi, Iqbaal kemudian masuk ke halaman rumah Fifi dan bertemu dengan Ibunya Fifi. 
''Bu, Fifinya ada?'' tanya Iqbaal ramah. 
''Hem, kamu temenya Fifi? Fifinya baru aja pergi...'' jawab Ibunya Fifi.
Iqbaal bingung. ''oh makasih yaa Bu'' 

***

Fitri sedang duduk di Kursi taman, Menunggu kedatangan Iqbaal. Fitri begitu gugup. Karna rencananya dia ingin mengungkapkan perasaanya pada Iqbaal malam ini.
Tapi Iqbaal kok belum datang j
uga yaah?
Fifi mengirim sms untuk Iqbaal:
Fifi: Baale, maaf banget yah. Aku ngga bisa ke Prom bareng kamu. Aku udah ada yang ngajak. Maaf yah :)
Setelah mengirim sms itu, Fifi lalu berjalan kearah Rumahnya Bastian. berharap Bastian suka dengan penampilanya malam ini.
***
Iqbaal sekarang sedang berdiri di Koridor sekolah. Dia berusaha menelpon Fifi tapi tidak bisa. Hasilnya nihil. 
Tiba-tiba saja Hujan turun....
Kemudian Iqbaal masuk ke tempat Prom untuk berteduh.
Fifi sedang mengobrol berdua dengan Bastian di Kantin sekolah yang tampak sepi, karna ini malam hari. 
''hemm.....'' 
Bastian melirik Fifi. ''ada apa?'' 
''Aku.....Aku.... Aku suka sama kamu...'' kata Fifi akhirnya. Berharap Bastian tidak marah padanya. 
Bastian terdiam, kemudian melirik Fifi. ''Aku duluan yah... barusan Fitri sms aku, katanya dia kehujanan.'' 
''Tapi.....'' Fifi mencoba menahan Bastian. ''gimana sama aku?''
Setelah Bastian berjalan 3 langkah menjauh dari Fifi, Fifi berteriak. ''Aku Mau jadi pacar kamu!'' 
Tentu saja itu membuat langkah bastian terhenti. Kemudian dia berbalik dan menghampiri Fifi. 
''Fifi...'' Bastian memegang kedua bahu Fifi. ''Iqbaal lebih bisa menyayangi kamu, dia buat kamu....bukan aku...'' 
Fifi menggeleng. ''Tapi, aku maunya kamu...'' kata Fifi dengan suara serak.
''Sekarang kamu mending susul Iqbaal di pesta. Dia kasian sendiri disana, sekali lagi aku minta maaf...'' ucap Bastian. ''Fitri udah nungguin aku...'' 

***


Fitri sedang berteduh di sebuah saung, setelah bajunya basah kuyup karna hujan. Tak lama kemudian Bastian menghampirinya. 
''Fit, kamu lagi apa disini?
kok kamu basah kuyup...'' kata Bastian panik. ''nih pake Switer aku, entar kamu sakit.'' 
Fitri hanya menurut, lalu dia melirik ke arah Hujan. ''aku lagi nunggu...Iqbaal'' ucap F
itri sambil menahan tangis. ''dia janji sama aku, malem ini mau Dinner...'' 
Bastian kaget, dia tidak menyangka bahwa rasa Cinta Fitri terhadap Iqbaal begitu besar, sampai harus melakukan semua ini. 
''Kamu ngapain nungguin dia?!'' kata Bastian lagi dengan nada tinggi. ''Dia ngga bakal dateng...''
''Tapi...dia udah janji sama aku, Bas'' kata Fitri lagi. 
''Dia sekarang sama Fifi...'' kata Bastian akhirnya. Fitri langsung diam terpaku. Dia menangis...
Kemudian Bastian memeluknya.
fitri berkata:”kenapa sih iqbaal” nggak pernah ngerti perasaan aku ke dia kayak mana??                                                                                    Bastian terdiam mendengarnya....
***




Esoknya, Iqbaal baru sadar bahwa dia sudah melupakan janjinya bersama Fitri, jadi dia berencana untuk meminta maaf. 


Iqbaal mengunjungi rumah Fitri…
..
Setelah bertemu Fitri, dia langsung minta maaf. 
''Fit.. Aku minta maaf yah semal
am makan malamnya ngga jadi..'' kata Iqbaal santai. 
Fitri tidak menjawab. Dia hanya memalingkan wajahnya ke arah lain.
''Fit...'' kata Iqbaal lagi. ''kamu marah yah?''


Diam.


Keduanya terdiam beberapa saat. 

''aku tau Fifi cantik, dia anak Cheers, dia juga baik... Aku tau. Aku tau dia pinter, dan aku ngga bisa kaya dia. Ngga akan pernah bisa... Aku tau diri kok Baale..'' kata Fitri sambil terisak. 
''Fit... Kenapa? Kok tiba-tiba ngomongin Fifi..?''
Fitri hanya menggeleng. Lalu berlari masuk ke dalam rumahnya. 

***
''Baale, lu parah banget. ngebiarin Fitri kehujanan karna nungguin lo, Tapi lo malah bikin janji sama Fifi...'' ucap Bastian. 
Iqbaal menatap Bastian, ''Fitri kehujanan? Nungguin gu
e?'' 
Bastian mengangguk. ''gu
e tau lo suka sama Fifi, dan lo harus tau kalau Fitri itu juga suka sama lo''


Iqbaal kembali kaget. ''Fitri suka sama gu
e? Aduh, Fitri pasti marah banget nih sama gue...'' 
Bastian memberi saran, ''mending lu jujur deh sekarang ke Fitri, kalo lu ngga suka sama dia. Jangan ngasih harapan yang ga berarti Baale..'' 

***

Ting!
Ada sms dari Fifi ke Hp bastian!

Isi sms: Aku ngga bisa maksain perasaan aku buat suka sama Iqbaal, maaf... sekarang aku ada di bandara. Aku mau nerusin sekolah disana...


Bastian lalu berlari ke Bandara. Untuk menyusul Fifi.

***

''Fit, aku sekarang udah tau semuanya... Dan aku tau semua ini salah aku...'' Iqbaal menatap Fitri. '' please, maafin aku...'' 
Fitri melirik Iqbaal. ''Aku udah ngga apa
-apa... Aku tau perasaan itu emang engga bisa di paksain. Aku ngga punya hak buat maksa kamu suka sama aku..''
Iqbaal tersenyum miris.

***
Bastian sudah sampai di Bandara. Namun sepertinya dia terlambat. Karna baru saja Pesawat melakukan penerbangan. Fifi...

Tak lama kemudian, seorang petugas menghampiri Bastian, ''Maaf anda bastian? Ada surat buat kamu...'' 
''dari siapa?'' 

Isi Surat: sampai jumpa lagi bastian, kita masih bisa jadi sahabat kan? Aku harap kamu jawab iya. Aku titip salam buat Iqbaal. 

Fifi*

***

Tadinya Bastian ingin mengungkapkan isi perasaanya pada Fitri, bahwa dia menyukai Fitri. Tapi dia tau, bahwa Fitri tidak menyukainya. Fitri lebih menyukai Iqbaal. 
Jadi dia akan memendam perasaan itu, sampai perasaan itu hilang dengan sendirinya. Perasaan itu tidak bisa dipaksakan. 


''Kita masih bisa sahabatan kok, jadi aku pasti sama kamu terus... Sama bastian....'' ucap Iqbaal seraya tersenyum manis. 
Fitri tersenyum. ''Makasih yaa udah ngertiin perasaan aku..'' 
Mereka bertiga pun berjalan bergandengan. Tanpa Fifi. 


Harta paling berharga bukanlah permata, emas atau pun mutiara yang akan hilang seiring dengan bergantinya musim. harta paling berharga ialah Teman sejati. Karna teman sejati takan pudar hingga akhir cerita :')

THE END

Tidak ada komentar: